Pertemuan di kala itu

Detiknya sudah berlalu

Segala harapan akhirnya terkulai layu

Aku sangkakan detik pertemuan pertama

Membayangkan kegembiraan berpanjangan

Rupanya kecewa yang berkunjung

 

Mengapa seketika itu permulaannya

Aku bukan mendesak

Cumanya kepastian jujur darimu

Aku mengerti jika itu kehendakmu

Namun seolah-olah bersyarat

Perasaan ini tidak menerima syarat

Cukuplah diterima sepenuhnya

Mengapa tika aku minta kejujuran

Ia seakan-akan tiada khabar darimu

 

Tika pertemuan pertama

Akhirnya kejujuranmu menidakkan harapan

Walaupun seakan tidak pasti

Ianya amat mengecewakan

Mengapa mengajar aku erti kebahagiaan

Tetapi kebahagiaan sekadar dibibir

Hati-hati itu sudah dirimu katakan bersatu

Tetapi mengapa perlu keliru

Aku faham kehendakmu

Tetapi dirimu tidak faham kehendakku……..

 

Dirimu kata aku baik

Tidak layak untukmu

Namun

Dirimu mencari apa sebenarnya

Aku tidak memerlukan pujianmu

Cukuplah aku diterima sepenuhnya

Kerna aku pasti pujianmu

Melayakkan dirimu untukku

Kerna hati ini sedang menunggu secebis hati

Dan Aku Telah Memilihmu Untuk Diriku

Menjadi Qurratuaini……………………..

 

by, Akubah

8.34pm

07.07.2011

Kulim