Salam

Pilihan raya kampus (PRK) 2011 sudah selesai dijalankan di semua universiti awam seluruh negara. Keputusan demi keputusan menerjah baik melalui laman berita mahupun laman sosial seperti Facebook dan blog. Satu perubahan atau dalam erti kata lain reformasi dalam PRK 2011 telah dijelmakan oleh mahasiswa pada hari ini. Sejak zaman kebangkitan mahasiswa sekitar tahun 1967 telah direalisasikan semula walaupun tidak sehebat pada zaman itu. Mungkin agak jauh ketinggalan dan perbezaan tampak ketara tetapi sedikit kebangkitan bahkan mungkin akan berterusan pada masa akan datang.

Begitulah hebatnya mahasiswa pada hari ini dalam konteks politik kampus baik yang menjadi calon untuk bertanding, jentera kempen dan sebagai pemilih/pengundi. Wujud persoalan di kala kebangkitan mahasiswa dalam politik kampus yakni sejauh mana penglibatan dan pengetahuan mahasiswa keseluruhannya tentang politik kampus? Kadang-kadang ada yang begitu aktif, ada pula yang sekadar endah tidak endah, ada pula yang memang tidak tahu dan ada pula yang beranggapan negatif tentang pengertian politik kampus.

Bagi yang aktif tentu lebih jelas makna sebenar politik kampus, manakala jenis mahasiswa yang endah tidak endah sekadar menjadi pengundi dan mungkin tidak mengundi. Berlainan pula mahasiswa jenis yang tidak tahu apa sebenarnya politik kampus, begitu juga yang berfikiran negatif tentang politik kampus yang menganggap politik kampus seperti politik luar (politik negara) yang tidak sepi dengan pelbagai pergolakan dan isu yang diketengahkan.

Cuba tanya diri kita sebagai mahasiswa yang sudah melalui zaman sekolah, zaman pembelajaran mengikut kemampuan otak kita untuk mengetahui sesuatu pengajaran, adakah tahap kita sebagai mahasiswa pada hari ini hanya tertumpu kepada pengajaran kuliah, buat tugasan dan peperiksaan? Jika begini, sebenarnya kita masih dalam zaman dulu atau zaman sekolah yang hanya menunggu guru mengajar, guru memberi latihan dan menjawab peperiksaan.

Mahasiswa bukan masanya untuk menerima segala pembelajaran sahaja tetapi mahasiswa lebih dari itu. Mahasiswa sudah ada pengetahuan, sudah ada ilmu dan pastinya sudah ada visi dalam diri untuk direalisasikan dalam kehidupan. Dunia boleh dikatakan sudah dihujung jari untuk kita jelajahi, malahan mata kita sendiri sudah mampu melihat dunia yang jaraknya sukar untuk kita selusuri dengan kemampuan kita sebagai mahasiswa ketika ini. Bagi yang menjadi mahasiswa jenis berkemampuan, mendapat tajaan pergi ke luar negara sudah pastinya 2 in 1 dunia dijelajahi dan diselusuri.

Tidak dinafikan setiap mahasiswa ada pengkhususan program pengajian dan bukan itu menjadi persoalannya untuk kita tidak menjelajahi luar bidang pengkhususan program pengajian kita. Bahkan mahasiswa yang sering dilabelkan mempunyai keintelektualan tinggi sebenarnya mampu mempelbagaikan ilmu yang ada di dunia ini. Ilmu politik, ilmu agama agak banyak untuk dipelajari. Sekiranya mampu berusaha untuk menggapai ilmu tersebut, semakin tinggilah darjat keintelektualan mahasiswa.

Ilmu itu luas dan ilmu itu banyak, selagi mana kita mampu menguasainya, usahakanlah sebaiknya. Hasilnya akan datang kepada diri kita juga malahan boleh dikembangkan kepada orang lain. Bak menyelam sambil minum air, begitulah hikmahnya dalam kehidupan kita yakni mendapat pahala menyampaikan ilmu bermanfaat kepada sekalian manusia. Pernah terbaca mutiara kata,  ‘di dalam dunia ini hanya ada dua golongan, golongan yang pertama ialah golongan yang belajar dan golongan yang kedua ialah golongan yang mengajar, selebihnya tidak berguna’

Jadi, mahasiswa pada hari ini dalam golongan mana. Adakah tergolong dalam golongan yang pertama atau golongan kedua? Kalau kedua-dua golongan ada dalam diri kita maka  itulah golongan yang paling terbaik. Janganlah jadi bukan golongan dunia ini yakni yang tidak berguna. Berusahalah untuk tidak tergolong dalam golongan yang tidak berguna. Hidup kita pasti akan lebih bermakna. Semoga kita dijauhi dari golongan yang tidak berguna tersebut.

Advertisements