mahasiswa

Siapa kita ketika berada di Universiti? Dahulunya tidak mengerti apa-apa yakni masih berada dikepompong sekolah rendah/menengah dan ada yang tidak bersekolah langsung. Satu anjakan kepada diri sesiapa dalam mencari ilmu di mana sahaja istilah untuk mendapatkan ilmu. Tidak hanya berdasarkan kepada teori yang selama ini dipelajari tatkala ingin mengetahui setakat mana teori yang dipelajari semasa sekolah mampu untuk dipraktikkan. Apakah kita mampu mempelajari sesuatu teori itu dan akhirnya kita praktikkan bagi mengetahui sejauh mana pemahaman kita terbukti? Dalam kehidupan setiap keinginan dan kehendak memerlukan apa yang hendak dicapai. Apabila tidak tercapai itulah dinamakan sebagai angan-angan. Namun kadang-kadang bukan faktor sengaja untuk tidak mendapatkan apa yang diinginkan cumanya faktor lain yang seringkali melanda ketika semakin kuat merealisasikan keinginan atau kehendak. Itu adalah dari perspektif kehidupan tentang teori dan praktiknya.

Sebagai mahasiswa yang telah mendapat gelaran ketika berada di Universiti, struktur sosial telah berubah kearah yang lebih ‘advance’ lagi sama ada secara nilai pada diri mahu pun keperluan masyarakat. Tidak perlu memeningkan kepala dengan segala persoalan yang adakalanya perlu dirungkai secara kritis dan kreatif, hanya selaraskan kefahaman kepada satu pokok persoalan yakni apakah peranan yakni tanggungjawab kita sebagai mahasiswa ketika ini? Zaman dulu seseorang yang berjaya melanjutkan pelajaran ke menara gading adalah kebanggaan keluarga dan masyarakat sekeliling. Pada hari ini juga semakin membanggakan ramai pihak. Pastinya harapan menggunung untuk melihat seseorang itu berjaya dan membawa pulang segulung ijazah kejayaan.

Justeru, segala teori yang dipelajari semasa di sekolah akhirnya telah dikembangkang dan dipraktikkan bersama tatkala Universiti ingin melahirkan seorang mahasiswa yang berkaliber dan profesional. Ketika diambang mencari pekerjaan, inilah yang menjadi kegerunan kepada bekas mahasiswa itu sendiri yakni sejauh mana dirinya mendapat pekerjaan yang diingininya. Pengangguran menjadi benteng bekas mahasiswa dalam merealisasikan dirinya untuk memanfaatkan apa yang telah dipelajari. Jika tidak pasti diri dibelenggu oleh konsep pengangguran. Apakah diri seorang mahasiswa itu telah memainkan peranannya? Atau hanya sekadar menempatkan diri di Universiti sebagai seorang mahasiswa yang tidak ada natijahnya sebagai seorang mahasiswa yang bersifat profesional dan kata-katanya penuh keilmuan. Aku tinggalkan coretan ini untuk menjadi ‘kebingungan’ kepada aku dan sesiapa sahaja yang membacanya. Berfikir luar batasan dari sudut intelek dan ilmiah mampu merungkai segala persoalan. Siapakah kita di Universiti selama 3 atau 4 tahun?

Akubah

10.54am (3.2.09)

kuo